Pilih Freelance Atau Menjadi Karyawan?

Pilihan pekerjaan untuk “bertahan hidup” kadang menimbulkan dilema tersendiri, dengan adanya pilihan, yaitu menjadi pekerja lepas atau freelance. Dilematik ini semakin hari kian terlihat, terutama dari mulai maraknya informasi lowongan freelance di berbagai media cetak maupun online. Pengertian Freelance sendiri menurut Wikipedia adalah seseorang yang bekerja sendiri dan tidak bekomitment kepada satu instansi dalam jangka panjang tertentu. Maka dapat disimpulkan freelance tidak ada keterikatan dengan perusahaan atau atasan sehingga si pekerja freelance sendirilah yang harus berupaya untuk mendapatkan “gaji” setiap bulannya.

Bagi Anda yang masih bimbang memilih karir sebagai freelancer atau sebagai karyawan tetap di perusahaan, Anda dapat mengamati hal-hal berikut sebagai referensi Anda dalam berkarir.

Bila menjadi karyawan tetap, Anda akan mendapatkan kepastian pemasukan setiap bulannya. Bilamana perusahaan mendapatkan kendala krisis tertentu, resiko yang dihadapi adalah PHK atau Pemutusan Hubungan Kerja, namun pada proses PHK pun, karyawan tetap mendapatkan uang tunjangan atau pesangon. Selain itu, bekerja diperusahaan tertentu juga membuka networking kepada lingkungan baru sehingga Anda akan mendapat “keluarga ke 2” di dalam hidup Anda yaitu lingkungan pekerjaan.

Menjadi karyawan tetap juga memiliki kelebihan tersendiri. Anda akan mendapatkan benefit yang ditawarkan beberapa perusahaan seperti asuransi, biaya kesehatan, hingga bonus tahunan.  Jenjang karir juga telah menanti Anda. Kedudukan CEO suatu perusahaan dapat Anda raih bila Anda tekun dan rajin dalam bekerja, meski kadang banyak juga karyawan yang memiliki pekerjaan sampingan yang juga menguntungkan.

Dari sekian banyak kelebihan bekeja sebagai karyawan perusahaan, tentu saja ada kekurangan dari menjadi pegawai perusahaan. Posisi dalam suatu perusahaan akan diperebutkan banyak orang, baik itu karyawan yang baru bergabung maupun sesama rekan kerja dan politik kantor yang pastinya mempengaruhi lingkungan kantor. Persaingan memperebutkan posisi yang lebih tinggi terkadang membuat orang melupakan arti dari kekerabatan –Karena berhubungan dengan lingkungan, maka harus ekstra adaptasi dengan rekan kerja, atasan dan client agar mempermudah proses kerja Anda. Dari banyaknya situasi lingkungan yang mempengaruhi proses kerja kita, terkadang menimbulkan gesekan hubungan antar personal. Kebijakan kantor juga harus ditaati oleh setiap karyawan. Terkadang ada beberapa karyawan yang kurang menerima kebijakan kantor sehingga mendapatkan teguran keras. Berperilakulah baik di setiap lingkungan kerja.

Freelancer-VS-Employee2

Bagi Anda yang berjiwa bebas dan kurang suka dengan keterikatan kerja, Anda sangat cocok menjadi freelancer. Sebagai freelancer, Anda dapat mengatur jam kerja Anda sendiri. Tidak harus bangun pagi dan pulang malam. Bekerjanya pun bisa dari rumah. Penghasilan yang Anda dapat sepenuhnya akan menjadi milik Anda sendiri, tidak terpotong pajak perusahaan, hanya pajak perorangan saja.

Ritme bekerjanya pun sangat pas bagi Anda yang tidak bisa hidup monoton. Dalam kurun waktu tertentu, Anda akan dapat bekerja dengan beberapa individu atau perusahaan secara bersamaan, sehingga Anda tidak hanya bertemu dengan orang yang sama setiap hari. Bila Anda jenuh, Anda dapat berhenti bekerja sewaktu-waktu dan refreshing sampai waktu yang Anda tentukan sendiri –Ada beberapa profesi yang cenderung disukai freelancer, diantaranya photographer, design grafis, penulis, guru les private dan lain sebagainya.

Beberapa kekurangan bekerja sebagai freelancer adalah Anda tidak di back up oleh siapapun, hanya mengandalkan diri sendiri untuk mendapatkan klien. Media sosial akan sangat membantu Anda membuka jaringan yang lebih luas. Selain itu, pemasukan setiap bulannya tidak akan sama atau stabil. Sewaktu-waktu bisa meningkat pesat, namun bisa juga minus. Jaminan kesehatan dan masa depan juga harus dipersiapkan sendiri.  Sebaiknya bila Anda bekerja dengan perusahaan atau perorangan, selalu sediakan kontrak kerja yang profesional. Sehingga akan memudahkan Anda dalam sistem pembayaran sehingga keterikatan kerja menjadi lebih aman dan nyaman bagi kedua belah pihak.

Jadi jangan sampai salah pilih. Kenali diri Anda terlebih dahulu, dan tentukan tipe pekerja manakah yang cocok dengan Anda.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s